walking by My Side #part1

Hai…….
Waddeuh, udah lama binggow kayaknya gak nulis nih blog.
Dah hampir 4 tahun. Astamnyong, kemana aja awak selama ini we..

Syukurnya ni blog gak berdebu  dan gak rambangon (ini bahasa batak ya).. Gak terasa banget 4 tahun gak nulis lagi, sebelum nulis ini sempetin baca-baca tulisan yang lama dulu pernah saya tulis di blog ini. Dan gilee, senyum-senyum sendiri awak baca pengalaman dulu, yang sering ngepost tugas kuliah lah ( biasa,,, disuruh sih.. wkwkwk), trus yang curhat geje lah, wkwkwkw, tapi syukurnya bisa bantu orang, #tamvangKetzeh..

Dan where were am I now? (ini dah bener belum ya nulis englishnya, wkwkwk)

After five years  lebih meninggalkan kota Bandung tercintah, sekarang saya tinggal di Bumi Lancang Kuning. Kalau dipikir-pikir, kok bisa sih sampai di sini? dipikirin gak bakal nemu jawaban juga, semakin dalam dikipirin, semakin dalam, semakin dalam lagi dan tertidur… (ini appan, wkwkwk).. Tapi yang jelas, rancangan dan jalan Tuhan sangat luar biasa, dan semua udah diatur-Nya. God, You are Good all the time..

Januari 2015, usai sudah perjalanan untuk belajar di bangku mahasiswa, yes… Sarjana.   Terus mau ngapain? Yeah, kuliah lagi.  Tapi tadi katanya udah kelar belajar di bangku mahasiswa, gimana sih? wkwkwk. Akan tetapi, kesempatan itu gagal karena satu dan lain hal. Hal yang berbeda dirasakan oleh teman ku, Diki Permadi, sahabat yang udah kelar S2 nya, dan gilee juga, dia kelarin S2 sambil kerja, 4 jempol dah buat mu kang. Dia tau banget nih alasan satu dan lain hal tadi, tapi kalau baca, jangan nulis komen ya, wwkwk.

Ya gitu, dulu saya ter-obsesi banget jadi dosen, (dua kali di bantai skripsi, masih aja mau minta nambah) jadi pengennya ya, kuliah S2 biar bisa jadi dosen. Tapi  sekarang mungkin hal itu belum terwujud, gak tau nanti sore.. (ini jiplak dari ……..) isi dah titik-titik itu.

Awal perjalanan baru start di pertengahan tahun 2015. Setelah lulus dari kampus,  yang notabene lanjut S2 pada saat itu sudah jadi impian semata, sampailah pada titik “next, mau ngapain????” Masa iya, masih minta-minta duit sama Inong di kampung. Dan Finally ikutan jobfair, apply CV kian ke sana dan kemari, test sana sini, wawancara sana-sini, gagal, gak masuk, lolos di test-test awal, datang test terus ngundurin diri,  ngerasain banget gimana susahnya cari kerja itu, syushyah.  Syukurlah Tuhan kasih kesempatan untuk melalui itu semua.

Panjang cerita, finally keterima kerja di salah satu perusahaan BUMN di Negeri ini. Dan, bersyukur banget.  Perjalanan udah keterima sampai duduk jadi pegawai, tetap juga proses panjang, masih inget banget lirik lagu “saya tahan sakit-sakit, jangan masuk rumah sakit”…  udahan dulu ya ngalay nya…

bersambung. . . . . . . .

Iklan